Mengatasi penipuan online (buat yang hobi online shopping)


Dengan boomingnya toko online saat ini, para pecinta online shopping sangat rentan dan beresiko pula terkena kasus penipuan secara online. Disamping mengelola online shop (4gamershop.com), gw secara pribadi juga suka berbelanja online, dari mulai pakaian sampe part motor, namun belum pernah sih kena kasus penipuan. Tapi gw mau bagi pengalaman selama kurang lebih 3 thn jadi seller, gimana cara mengatasin bila agan/sista ada yang terlanjur ketipu. Tips ini gw buat berdasarkan pengalaman gw yg pernah kena kasus yang menyebutkan gw adalah seller penipu, sampai" atm di blokir hampir sebulan, dan rumah gw didatengin kepala cabang bank bersangkutan buat di investigasi. Untungny karena semua bukti transaksi barang yg gw kirim masih ada semua, gw bisa menangin kasus ini, dan pihak pelapor ga brani masukin kasus ke kepolisian :D

Jadi, ga pake lama, ini tips buat yang udah terlanjur ketipu, alias kirim duit tapi barang yang didapet jauh dari harapan (bile ipad dikirimin batu bata, beli apple dikirimin apel 1 kg, dll), atau malah yang punya rekening kabur.

1. Udah transfer banyak tp barang ga sampai tepat waktu, coba deh call sellernya, bisa jadi ada keterlambatan si seller waktu ngirim atau dari bagian ekspedisinya yang aga ngaret, yang penting jangan nge judge dia penipu kalau belum ada bukti kuat. Note : Wajib simpen semua bukti chat, sms, dll, antara agan/sista dan seller mulai awal sampe akhir

2. Udah berminggu - minggu, barang ga sampe, atau barang sampe tapi isinya ga jelas, no hp seller ga aktif, itu bukti yang cukup kuat kalau si seller penipu. Terus harus ngapain? Jawabannya laporin ke polisi. Tapi bukan laporan" yang buat masuk pengadilan (gw bukan org hukum ga tau namanya), mintanya surat laporan untuk pemblokiran rekening orang yg dilaporkan. Untuk biaya administrasi minta surat pemblokiran ga mahal kok (tapi semua bs diluar dugaan, kaya ga tau indonesia :D). Intinya kalau udah dapet surat pemblokiran, disinilah kartu AS agan/sista.

3. Laporan pemblokiran diserahkan pada pihak bank. Nah, setelah itu pihak bank akan melakukan pemblokiran terhadap rekening si pelaku. Terus ngapain? ya tinggal nunggu dan mengikuti instruksi yang di berikan pihak bank. Kalo dari kasus dulu, abis rek di blokir, pihak bank akan memeriksa kebenaran data dari nasabah (seller). Kalau data nasabah valid, pihak bank akan meminta laporan kronologi kejadian dari kedua belah pihak. Dan pihak bank akan memberikan data seller (alamat,no hp, dll) kepada kita agar kedua belah pihak bisa menyelesaikan secara damain. Note : tersangka ga akan bisa ngasih no hp palsu ketika pihak bank meminta no hp nya yang valid.

4. Yaudah tinggal telfon deh, sms, atau bbm juga boleh. Gw nyaranin lewat sms/bbm, soalnya sms dan bbm kan bisa diambil screenshootnya sebagai barang bukti penguat posisi agan/sista. Sms si seller minta penjelasan kalau dia bersi keras katanya sudah kirim atau gimana, minta nomor resi barang terus cek ke bagian ekspedisi, kalau no resi yang dikasih ngawur, ini nilai + bagi agan/sista buat laporan nantinya. Intinya pinter"lah nego sama si seller gadungan, kalau perlu kirim semua bukti ke email dia dan ancem masukin laporan ke kepolisian (kalopun masuk beneran kan si penipu ga bakal menang). Nah kalo si penipu udah terintimidasi dan memilih jalan damai, masalah selesai. Tapi kalo ga mau jalan damai? lari ke langkah no 5.

5. Pihak bank biasanya memblokir rekening nasabah kurang lebih hanya 1 minggu (kebijakan tiap bank bisa berbeda"). Jika dalam 1 minggu si pelapor/kalian tidak meminta perpanjangan blokir maka rekening si penipu akan di bebaskan. Jadi mintalah perpanjangan blokir, dengan menyertakan bukti" lain (yang didapet waktu minta jalan damai). Tinggal nunggu apakah si penipu betah (kebanyakan orang akan berpikir bahwa kasus itu serius apabila sampe kejadian rekening di blokir, dan pihak bank mendatangi rumah pelaku, tapi emang kasusnya serius sih hahaha), sambil tiap hari sms nakut"in sampe si pelaku ga nyenyak hidupnya. 

6. Senjata ke 5 ga mempan ada 2 opsi disini, laporin ke polis dengan bukti yang kalian punya (awas, bukti harus cukup kuat, laporan ke polisi juga ga main - main, kalo ternyata bukti kurang kuat, kalian bisa kena tuntutan balik "pencemaran nama baik"), itupun jg gw saranin kalo emang tertipunya udah dalam nominal besar, kalo ketipunya  cuman 1 - 2 juta, kayanya yang ada agan/sista bakal kena administrasi ini itu yang bikin rugi ga balik modal. Opsi ke 2, ya langsung datengin rumahnya (kan udah dikasih alamat sama pihak bank). Kalo mungkin ga sampe mendaki gunung lewati lembah, menyebrang laut, bisa dicoba sih lgsung datengin alamatnya (itung juga pengeluaran, sebanding ga sama duit yang pelaku tipu). Kalau nominal duit yang diambil si pelaku kisaran 1 - 2 juta dan lokasi seller terlampau jauh mungkin bisa ikutin langkah ke 7. Langkah ke 7 adalah final decision, dan langkah yang pasti berhasil.

7. Ikhlasin duit kalian. #ngakak dulu
Yah mau gimana lagi, dikejar juga rugi tenaga, rugi duit, dll. Cara halus ga mempan, cara kasar juga merogoh kocek. Dan jadiin pelajaran buat lebih hati" dalam berbelanja online. Kalo mau belanja online usahain dari seller yang banyak testimoni, dan yang recommended seller.

Yang mau copas silahkan, tapi tolong dicantumin link sumbernya/penulisnya ya.

Oleh : Paul Pranata (Dhevon Skyhold)
Share on Google Plus

About Paul Pranata

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

2 komentar :

  1. wah tenyata ada juga yah caranya buat ngatasin penipu online, penipu online emang benar-benar merasahkan dah apalagi kita yang sering bisnis online dengan melakukan transaksi online entah itu jual beli produk ataupun mata uang virtual...
    thanks yaa gan tipsnya :D

    ReplyDelete
  2. lebih baik sistem cash on delivery (COD)

    ReplyDelete